Latest News
Sunday, 2 November 2014

Penerapan Enneagram Kepada Mahasiswa


Seperti apa kita mengenal diri kita? Kelebihan yang baik untuk dipertahankan dan kekurangan yang harus diperbaiki. Sabtu, 1 November 2014 bertempat di kantor Dompet Dhuafa Waspada (DDW) di jalan Setiabudi, 35 mahasiswa terpilih dari berbagai universitas di Sumatera Utara mendapatkan pengetahuan baru mengenai diri mereka sendiri.
Menjadi bagian dari program beastudi DDW bekerjasama dengan LAZ Bank Sumut adalah kebanggaan. Beasiswa ini ditujukan kepada mahasiswa berprestasi yang lemah dalam ekonomi dan punya semangat untuk menggapai cita-cita. Ada perbedaan untuk beasiswa disini, setiap bulannya mahasiswa tidak hanya menerima dana bantuan tetapi juga diberikan pembinaan pengembangan diri. Dan pada pertemuan pertama ini pembekalannya adalah enneagram.
Untuk mengetahui apa itu enneagram, peserta diberikan lembaran tes dengan 14 pertanyaan dan jawabannya harus dari hati. Tes ini bertujuan untuk mengetahui kecendrungan sikap yang dimiliki para peserta, dengan pemateri Armansyah M.Psi 
Enneagram berasal dari bahasa Yunani ennea yaitu sembilan, dan grammos adalah sesuatu yang digambarkan. Tes ini dikembangkan oleh Oscar Ichazo pada tahun 1950-an. Enneagram bukan ramalan, ini merupakan cara kuno yang mampu membaca dan mengenal beragam watak kita dan kepribadian orang lain.
Pak Ermansyah memberikan ciri-ciri, kelebihan, kekurangan dan solusi dari sembilan tipe tersebut. Dan kesembilan tipe tersebut adalah:
1.      Tipe perfeksionis
Ciri-ciri: seorang yang rasional dan sangat idealis
Kelebihannya: gigih dan teliti
Kekurangan: selalu mencari kesalahan orang lain, sensitif
2.      Tipe penolong
Kelebihan tipe ini adalah empati, bersahabat, perhatian, marah bila di kritik. Kekurangannya tipe ini butuh pengakuan, sulit mengatakan tidak, energinya tercurah untuk orang lain. Solusinya adalah membantu orang lain tidak harus mengorbankan diri sendiri.
3.      Tipe motivator
Ciri-ciri: Orang-orang tipe ini wokaholic dan obsesif.
Kelebihannya: efektif, efesiensi, optimis, punya keyakina yang besar. Kekurangannya: lepas kontrol waktu dan keluarga.
Solusinya: menetapkan standart kerja
Menurut Pak Armansyah kesalahan jangan di tunggu terlalu lama, cepatlah di selesaikan
4.      Tipe individualis
Ciri-ciri: orang yang menempatkan keunikan diri dan ingin menonjolkan kreativitas dirinya yang tidak sama dengan orang lain. Dirinya dilihat sebagai insan yang sangat unik dan berbeda dengan yang lain.
Kelebihan: intuitif dan punya kepekaan estetis.
Kekurangan: sering menarik diri dengan orang lain, keras kepala dan tenggelam pada pikirannya sendiri.
Solusi: lebih membuka diri dengan sekitar.
5.      Tipe pemikir
Ciri-cirinya: sulit diajak diskusi, suka ilmu, menyampaikan sesuatu secara logis
Kelebihan tipe ini: pintar, analitis, tegas
Kekurangan pada tipe ini: miskin pergaulan, malas, keras kepala, sulit diyakinkan
Solusinya: terlibat dalam realita kehidupan
6.      Tipe loyalis
Ciri-ciri tipe ini: taat norma, dedikas tinggi
Kelebihan: jujur, setia, suka membantu dan bertanggung jawab
Kekurangannya: cemas, takut berbuat kesalahan, apakah aku aman?
Solusinya: psikolog positif
7.      Tipe entusialis
Ciri-cirinya: spontanitas, antusias
Kelebihannya : optimis, menyenangkan
Kekurangan: susah menerima kegagalan, tidak fokus dan kurang disiplin
Solusinya: berlatih menerima kenyataan
8.      Tipe pemimpin
Ciri-cirinya: mampu mempengaruhi orang lain, otoriter, kejam
Kelebihannya: protektif, enerjik dan percaya diri
Kekurangannya: menutup diri dari pendapat orang lain, agresif dan menguasai
Solusi: menanamkan kasih sayang terhadap sesama
9.      Tipe cinta damai
Ciri-ciri: tidak menyukai persaingan dan tenang
Kelebihannya: pendamai
Kekurangannya: butuh motivasi dan kurang tegas
Solusinya: latihan untuk menghadapi konflik dan belajar mengutarakan keinginan. Untuk pecinta damai ikutlah berpartisipasi untuk menyadarkan orang lain, bukan menunggu orang lain sadar.

Kesembilan tipe ini saling berhubungan satu dengan yang lainnya, ini adalah kecenderungan sifat manusia dan tidak mutlak pada satu tipe saja. Dengan mengetahui kepribadian masing-masing, ini dapat menghandiri konflik terhadap sesama.


“Kelebihan yang ada itu dikembangkan, kekurangannya itu diperbaiki” saran Pak Armansyah. Pesan beliau lagi kepada peserta bahwa 70% sukses tidaknya seseorang di masa mendatang tergantung ‘sikap’ saat ini. 15% adalah skill, pengetahuan dan wawasan, 15% nya lagi itu dan lain-lain, seperti nasib seseorang, keberuntungan dan sebagainya.

“Menyalahkan diri sendiri itu proses belajar. Jangan menyalahkan diri sendiri dan orang lain. Belajar dari kesalahan bukan berarti menyalahkan diri sendiri.”Armansyah.
Newer Post
Previous
This is the last post.

0 komentar:

Post a Comment

Item Reviewed: Penerapan Enneagram Kepada Mahasiswa Rating: 5 Reviewed By: Cuma Medan